Theme Preview Rss

Oncom Taylor

Postingan berikut terinsoirasi dari blog mbak Dian. Seorang yang tinggal di jepun, suka memasak, dan menjahit. Nah, waktu liat karya jahitannya yang lucu-lucu (sok kalo mau liat tinggal langsung menuju TKP), gua jadi teringat kalo gue juga pernah menjait AHEEEYY!! Eng ing engg..lah emang biawak bisa jait?

Wuaduh..ini nih yang suka diragukan sama olang-olang. Ya bisa atuh laaaaah yaw! ehehehe..

Jadi ya, gua bisa jait itu karna atas pecutan emak gue, bukan karna gue pengen. Dari kecil udah dipaksa buat belajar dengan omongan emak yang ga ada beresnya: "Mamah dulu SMA udah bikin baju sendiri, gak pernah beli!" wuiiiddddiihhh..

"So what gitu loh mah? jaman sekarang orang mau masak aja sampe ke tepung-tepungnya instan!tinggal ngaduk doang. Ngapain bisa jait atau masak kalo semua udah serba instan!"

Tapi emak gue tetep keukeuh surekeuh. Pokonya gue yang ga bisa matematika harus bisa jait. Kamu bloon aljabar tapi kamu harus pinter jait!!Kalo gak, kamu dimasukin lagi aja ke perut mamah!! waduuuh..terpaksa deh nurut daripada si aku dimakan.

Pertama belajar jait itu diajar baca pola. Ternyata cuma pola doang ada berbagai tekniknya. Teknik Europe, Japan, Amrik, dan Indonesia tentunya! Nyang pasti dari semua teknik pola ntu paling bikin pusing adalah teknik Europe, paling asik teknik Indonesia lah yaaaa. Pola Indonesia itu mottonya "Jebred-jebred, sing penting jadi cepet!"

Dari yang tadinya gue apatis sama jait, jadi seneng apalagi waktu pertama kali pake baju bikinan sendiri. Ya..bajunya modelnya kaga susah-susah amat, ga ada lengan pokona mah sederhana banget gitu. Ternyata, waktu make baju cimrin itu asaaaa gimana gitu..bangga sedikit walaupun akhirnya dihina sama temen gue karna itu bukan Zara.

Oke, sekarang mari kita lepas dari kenangan masa kecil. Mending sekarang kita ngomongin yang lebih berguna misalnya...eeeeennnggg..mesin jait! (hahah guna ya com??). Jadi ni, dirumah si oncom, ada banyak mesin jait dengan berbagai tipe. Sok diliat ajalah ni mesin yang "sabar nangkring dipojokan untuk dipake lagi" di rumah si oncom :

1. Mesin Obras
mesin obras
 Ini bukan buat ngejait sih, tapi keberadaannya penting. Soalnya guna si mesin obras ini adalah buat barang dengan jaitan yang rapih, benangnya ga "burudul" kemana-mana, plus hemat kain dan waktu. Satu yang kudu ditekenin buat ngadepin ni mesin : SABAR!!!

Skill buat "mengobras" ternyata susah-susah gampang karna mesinnya dilengkapi dengan fitur pisau pemotong jadi harus super hati-hati. Si oncom yang bloon ini, suka mengobras sampe lupa dan bolong hasilnya kekeke.

Ditambah yaaaa, mesin obras ini kan pake 3 benang dan jarum. Semua ada tombol "tekanan" yang harus tepat dan itu sensitif banget. Geser dikit udah kacau lah. Ketiga benang dan jarum ini juga tekanan satu dengan yang lainnya harus singkron. Pluuuuss urut-urutan masuknya benang ke jarum itu lieeeeuuuurrr luar biasa dan harus masuk ke tempat-tempat yang kecil & tersembunyi. Jadi kalau benangnya putus, selamat deh! ambil pinset berbagai model, pake senter di kepala, gayalah udah kayak bu dokter operasi gitu.

2. Mesin jait portable dengan kendali di kaki
Alias mesin jait jaman sekarang. Bentuk dan warnanya udah ber-estetik lah ya. Pake listrik. Kebanyakan dari plastik. Kelebihan : punya banyak macem-macem jaitan. Bukan cuma jait lurus doang. Ada jait pola zig-zag, tulang ikan, kaki seribu, sum, jeung sajabana. Mau ganti tinggal ceklak ceklek hungkul. Bisa juga buat bikin lubang kancing lengkap dengan penggaris-penggarisnya. Asik lah pokonya mah


Kekurangan : Kurang powerfull. Namanya juga mesin jait jaman sekarang kebanyakan dari plastik dan plastik itu ringkih seperti aku ehehe. Ngejait bahan yang tebel dikit aja udah ga kuat. Saran sih kalo mau beli mesin jait beginian, pilih yang sperpatnya masih terbuat dari besi.

3. Mesin jait portable dengan kendali di tangan
Inilah mesin jait kesayangan gue. Ya iyalah soalnya kaki lu bebas bisa sambil nendang-nendangin orang. Ga usah injek pedal lagi. Ngejalanin mesinnya tinggal pencet cetat-cetut pake jari doang. Asik kan. Sayangnya ya itu tadi mesin jait jaman sekarang kurang powerfull.



4. Mesin Jait jaman jadul
Ni dia mesin jait yang aduh jangan diliat dari tampilan luarnya deh! Dont judge the book by its cover brader!! Meski agak-agak gimana gitu penampilannya tapi emang buatan jaman jadul tuh kuat-kuat. Powerfull dan awet. Khusus mesin jait punya ibu oncom, umurnya lebih tua daripada gue, tapi masih oke buat di bully jait bahan yang tebel-tebel.  Udah gitu, semakin lu sering make, bukannya tambah gak enak makenya. Malah tambah enak!

old-school but so powerfull
Kelebihannya yang lain adalah ni mesin bisa dipake dengan atau tanpa listrik. Kalo pake listrik itu kayak lu pake mobil. Injek pedal. Kalo tanpa listrik kayak lo pake sepeda, goes terusss. Asik kan jait sambil olahraga.

Nah, pertama kali belajar jait pake mesin, si mamah pecut-pecut buat pake mesin jait jaman jadul dan ga boleh pake listrik. Katanya "biar dapet feel-nya!". En buset deh, ternyata emang susah, ya gimana gitu, kaki ama tangan gue kan ga sinkron jalannya. Berkali-kali gue goes tuh, bukannya maju, eh malah mundur! payah!

Tapi, lama-lama sih ya bisa lah, walaupun jaitannya mencong-mencong. Akhirnya pas pake listrik atau pindah ke mesin portable udah gampang. 

Terus mana hasilnya gue pake tu empat benda?? Oke deh..berhubung si aye mau masak gungek (tarigu jeung cengek) buat buka puasa (mencret-mencret dah lo). Jadi postingan ini disambung yaaa..
Selamat berbuka en Shalom..

Update : sampe sekarang banyak banget yang tanya, "hah emang lu punya?", atau "hah asa ga percaya". Pokonya intinya pada gak percaya gua bisa jait. WEW!

5 comments:

Viera mengatakan...

Bibeh love this posting :)

momslittleworld mengatakan...

wawww...mantap deh Jeng Oncom ini, gak nyangka selain doyan cengek dan pipis sembarangan, ternyata juga bisa jahit!!!
mamahnya Oncom juga hebat, koleksi mesin jahitnya banyak gitu, emang ya rata-rata ibu-ibu jaman dulu itu terampil bikin ini itu...jahit, sulam, kruisteek, rajut dan sebangsanya
ibuku juga suka jahit dan punya mesin jahit jadul merk butterfly (butterfly sama singer kayaknya merk mesin jahit sejuta umat ya dulu...masih ga ya sekarang?), tapi ga pernah nyuruh aku belajar jahit sih
baru belajar jahit otodidak setelah banting setir dari kuli gambar jadi ibu rumah tangga :P
soal review mesin jahitnya, itu bener banget...mesin jahit portable (kaya punyaku sekarang) ringkih, susah jahit lurus kalau buat yang tebel-tebel, jadinya mleyot-mleyot gitu :(
trus mesin obras juga...masang benangnya susah, dah gitu kudu ati-ati banget, salah-salah kain kelipet bisa bolong :P
sampe sekarang pun aku masih belum bisa menaklukkan sepenuhnya mesin obrasku, mana manualnya pakai kanji *sighhhh....nasib jadi buta aksara di negeri orang

ayo Oncom terusin jahitnya...lumayan buat alternatif hobi selain ngemil cengek atau pipis sembarangan :P nanti hasilnya jangan lupa dipajang di blog ya. aku ngikutin terus blognya oncom lho :D

oncomdotcom mengatakan...

Jeng Pea : lu love postingan ini karna ga ada bawu mara2 lagi ya? ahahah

momslittleworld: iya ibu2 jaman dahulu terampil2 banget. Si oncom juga sering dipecut-pecut buat belajar knitting, crochet, sulam, kruisteek, dan keterampilan aneh2 lainnya. Bete sih dulu, secara dulu lebih seneng menggambar dan baca komik.

Suka liat juga hasil jahitan momslittleworld, rupanya ibu ini udah ketularan orang-orang Jepun ya? rapih gitu jahitannya, aku iri deh ehehehe

Anonim mengatakan...

Halo Mbak, saya lagi browsing obrasnya Singer, eh ketemu blog ini. Salam kenal ya.. :)

Mbak, saya puyeng bin pusing nih sama cara masang benang obrasnya Singer, apa Mbak bisa bantu saya? mungkin bikin postingan step by step cara masang benang obrasnya Singer..

Makasih banget ya mbak sebelumnya, maaf merepotkan. :) Salam hangat.

@eviwidi

Anonim mengatakan...

Hai...
Saya punya mesin jahit jadul sama persis kaya yang mbak punya, tapi ga tau itu model atau tipe apa...browsing2 ga dapet...
Mbak tau mesin jahit yang jadul itu tahun berapa atau model apa? Soalnya kalo saya browsing popular II (seperti yang ketulis di body nya si mesin) ga keluar tuh di google hehe
Makasih yah :)

@shenichen

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...