Theme Preview Rss

Habis Manis Sepah Di Bakar #5

Masih berlanjut nih soal sepah dan bakar-bakaran. Biarin aja. Gua udah kelamaan mendem. Biarin gua keluar-keluarin aja semua. Terserah deh, ini blog gue.

Nah, perihal postingan nomer 1 ini. Ternyata menuai banyak reaksi. Macem-macem pokonya. Senang sih sebenernya, karna ternyata jadi ngebuat buka mata. Emang lah kalo yang beginian jangan dipendem, bikin capek, dan jadi ga bisa mikir bener.

Reaksi dari para cowok : as always, entah ya ada apa dengan cowok, dalam hati sih sebenernya mereka gak meng-iyakan tapi mereka selalu melindungi kaumnya. "It is not right, but hey i can do that too, who knows!"

Reaksi dari para cewek : berusaha mensupport dan bersyukur gak kejadian buat mereka juga.

Reaksi dari pelaku : "Gue hanya menampar", "Si Oncom LEBAY BANGET!"
(gua jelaskan berkali-kali "tamparan" dan "tabokan" adalah sesuatu yang berbeda yaaaa...)

Okelah terserahlah!! tapi yang bikin jadi ngamuk-ngamuk reaksi dari pelaku ini. Apa bener gue lebay?

Tunggu dulu lah, belum denger kan reaksi dari "korban lain yang mengalami yang setidaknya sama seperti gua" ???

Kebanyakan reaksi dari mereka adalah SAMA!! bahwa kekerasan fisik itu bukanlah sesuatu yang dianggap sepele. Buntutnya panjang. Dan yang paling terganggu adalah masalah psikologis. Apalagi kalau dalam sejarah keluarganya ada masalah kekerasan fisik juga. Ini kayak lingkaran setan dan rantai bully yang ga ada abisnya.

Buat laki-laki, hal kayak pemukulan itu memang kayaknya barang biasa. Gak ada efeknya. Paling-paling apa sih? cuma benyut-benyut biasa. Kadang pukul-pukulan sesama cowok malah mendatangkan silaturahmi. Habis mereka berantem, malah baikan en jadi pren banget.

Buat perempuan, terutama kalau kekerasan itu dilakukan oleh orang-orang yang signifikan, penting, jangan harap keadaan mentalnya bakal bener! ini serius brader!

Untungnya gua menumpahkan semua disini, ternyata gua jadi banyak ketemu sama orang yang mengalami masalah yang sama. Hampir seratus persen yang gua temui ujungnya mereka jadi seorang man-hater. Cuma bentuk akhirnya aja yang beda. Ada yang jadi lesbian, ada yang jadi playgirl keren, ada yang jadi sangat ambisius (karna pengen ngalahin superiornya laki-laki), ada yang jadi feminist, ada yang jadi kayak mayat idup (begitu pasrah), dan lain sebagainya.

Gua sendiri mengakui, "kelainan" gue jadi feminist yang gak masuk akal. Semua orang tau kalau gue suka mempertanyakan abis-abisan "kenapa sih harus perempuan yang mengandung, melahirkan, menyusui?". Dan pastilah gue bakal di cap perempuan yang gak kenal kodrat.

Satu sisi, gua sih kadang suka "bener", nerima dan ya sudahlah, memang kodrat begitu. Tapi, begitu gue menemukan kasus-kasus dimana si laki-laki "keenakan" banget. Penyakit gue pasti kambuh.

Waktu gua ketemu sama perempuan-perempuan korban pemukulan yang bermasalah ini, gua gak nyangka banget kalau ternyata di balik kesuksesan seorang A di karirnya, ternyata motifnya adalah mengalahkan & menginjak-injak semua laki-laki di kantornya. Dibalik seorang B yang seneng banget gonta-ganti pacar, ternyata motifnya adalah menjatuhkan perasaan laki-laki sejatuh-jatuhnya. Dan sebagainya dan sebagainya.

Pasti kamu-kamu pada bakal bilang kami-kami ini adalah sekumpulan manusia yang "sakit". Oke deh, gua akuin deh, tapi beginilah perempuan. Ketika lu kerasin dia, bukannya lurus, yang ada malah patah.

Dan, selain kesamaan kami sebagai manusia man-hater, kami adalah manusia yang suka memendam, disinilah brader letak utamanya!!

Jadi, kalo kamu korban kekerasan, kamu harus cerita!!!harus!!minimal kalo ga bisa cerita sama siapa-siapa, cerita ama gue aja!!seriusss!!

Selanjutnya reaksi dari pelaku yang bikin tambah kesel : "masih aja dibahas, itu tuh udah lama banget kejadiannya kali"

Okelah, emang udah lama dan karna lama itu gue kelamaan mendemnya tauk! Terus habis itu apa sih yang lu lakuin sehabis itu? lu bahkan tidak berbuat apa-apa supaya gua gak gila, mana ada sih lu mikir gue jadi punya kecenderungan yang aneh-aneh?? yang lu lakuin tuh yang ada malah ngebuat gua jatuh dan semakin gila weee gue man-hater nya.  Lu malah enak-enak sendiri. Dan lari.

Terus, pastilah gua bakal dinilai jelek sama olang-olang, berani-beraninya nulis di blog, plus bikin jelek diri sendiri soalnya lu bakal dibilang sakit. I know. Tapi kalo kata ibu psikolog kita, salah satu proses sembuh dari sakit itu lu harus berani mengakui kalo lu emang lagi sakit. Setidaknya dari banyaknya orang yang mengucilkan lo, ada yang datang ngebantuin lu. Nah, itu teh yang penting, jadi lu ga ngerasa sendiri lagi.

Emang sih, ya habis gue nulis postingan yang pertama itu, gua jadi punya banyak temen yang sakit juga. Dan gak nyangka gitu, ternyata orang-orangnya banyak yang di deket gua. Kita jadi banyak cerita-cerita dan ngerasa gak sendiri gitu.

Akhirnya gua tutup postingan ini dengan kata-kata sakti :
Forgive, sounds good
Forget, Im not sure I could
They said time heals everything
But I still waiting...

8 comments:

Ayu mengatakan...

ncomm...aku baru bacaa...sabar ya ncom..udah lama ga ketemu, tp ternyata kabarmu ga baik gini...
ya ampun ncom, si pelaku ituh sangat sangat sangaaaat menyebalkan!! baca ceritanya aja gw udah mw nabok balik tuh orang. mana??mana?? sini gw aja yg balasss...

ncom, masih banyak laki2 lain yg lebih baik dr dia, boleh ga gw sebut nama dia? (ah jangan ya). pokoknya mantan mu kaan..
gw yakin, dia tuh laki2 yg sama sekali ga ada etika, ga ada perasaan, ga dewasa, dan some day, pasti akan kena karma kok ncom. ah ncom, ayo kt cerita2 lagi, laki2 seperti itu ga bs didiamkan aja. GO ONCOM!!!

oncomdotcom mengatakan...

AH ayuuu kamu membacanya!!aduh ehehehe
Ya begitulah yu, tapi karna ada support dari teman-teman seperti kamu, aku jadi senang. Terima kasih ya buuu..

Baidewei, kamu mau merit ya ayuhe?? wooow!! Aku doakan semoga bahagia dan calon suamimu selalu bertahan dikala susah, senang, marah, sedih, kecewa dan segala kondisi ekstrim lainnya, amiiinn...

ina mengatakan...

comih aku juga baru baca comih..ternyata lu ya comih. Aku juga jadi pengen nyebut nama orangnya deh! pantes kamu jadi gila gituh comih.
Comih kamu teh kalau ada apa-apa jgn dipendam sendiri,kebiasaan!

Ayu mengatakan...

nyak insya alloh ncoom...kamu ntar datang yaaa..jadwal dan tempat menyusul. ncom, aku kesel banget ama si A*b#y itu! plis dehhh....masih ada cowo kae gitu jaman gini...ckckckckck...
ncom semangat ya! cari kecengan baru ncom, masih banyak yg suka ama kamuh...hekekekek

ina mengatakan...

tuh ayu sebut nama, aku juga ah. Plis deh A*b#y, lu berasa OK banget,hih!cuma perempuan bego yang masih mau sama lu. Ya palingan perempuan itu kena rayuan mulutnya A*b#y. kasihan.

oncomdotcom mengatakan...

Ayuhe : ada baso dan siomay ga yu? kalo ada gua pasti berada disana ehehehe..
Ina : berarti selama ini gua pun bego atuh, kena rayuan mulutnya ehehe..

has mengatakan...

ikut gabung bu oncom,
aku tau blogmu dari facebook coba coba mampir ternyata!
ada ilmu baru perihal cewe, xexexe sedikit lucu- seh tapi menarik, nice your share......

oncomdotcom mengatakan...

has :terima kasih atas kunjungannya, nantikan ilmu berikutnya tentang wanita yang perlu anda ketahui okeh okeh okeh okeh

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...