Theme Preview Rss

Gigi Sensitif

Masih seputar GIGI (angger)..sori ya teman-teman, kalo kalian bosen sama topik gigi-gigian ini, masalahnya ratu biawak ini udah kesel bener, 1 minggu lewat ni gigi belon sembuh juga. Pengennya sih dicabut biar gak ganggu lagi, tapi ya kalo mau dicabut juga kan sakitnya kudu sembuh dulu, kalo ga nanti bisa l.e.w.a.t, begitu kira-kira kata bu dokter Nyi Roro Jongrang.

Seperti diberitakan oleh pipanews, sebelumnya gua gak pernah sakit gigi, gigi gua walaupun karenghol tapi semua dalam keadaan sehat, gak ada yang bolong. Nah sekarang, saat gu
a sakit gigi, gua tau kenapa orang sakit gigi itu bener2 sensi, bahkan ada pepatah yang di populerkan oleh almarhum penyanyi dangdut "Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati". Sebegitu dekatkah hubungannya sampe bisa disandingkan dengan sakit hati??? kenapa gak "Lebih baik sakit ambeyen dari pada sakit hati??"

Ternyata memang dekat hubungannya kawan-kawan. Karna memang sakit gigi tuh kayak sakit hati, sensssiiii abisss..di senggol ngamuk, denger suara cempreng marah, ada bawu gak enak bawaannya pengen teriak-teriak.

Begitulah, tapi untuk ratu biawak sensi ini dirasakan terutama disebabkan oleh suara-suara yang gak enak. Jadi, pagi ini ceritanya ratu biawak ingin istirahat. Nyut-nyutan di gigi gak terl
alu kerasa, pasti tidur enak nih.

Terus, lagi enak-enaknya loading bobok taunya alarm dari hape bunyi. langsung deeeeehhhh jreeeenngg nyut2nya nambah..aaaaahhhh...mana hape si ratu tea masih monoponik kebayang kan suara annoying nya??? tapi begonya si ratu ga silent tuh hape, jadi kedua kalinya diganggu oleh telepon dari teman ratu biawak. AAAHHHH..untuk kalo ini ga ada yang namanya temen-temenan!!sakit gigi ya sakit gigi!! temen yang nelpon = jigong yang harus di enyahkan!! jadi dimatiin dah tuh hape tanpa babibu..alias dilempar!

Keempat kalinya...jreng..jreng..telepon rumah bunyi.. kalo kalian tau telepon rumah bunyinya kayak gimana, eeuuuhh super nyaring, bikin kesel abies, kemfruuut. Gak taunya pas diangkat dari pasien emak gue, en yang bikin kesel nih yaaaa doski melemparkan pertanyaan yang enggak banget :

"Bu, anak saya lahir di dukun, tapi saya mau bikin akta kelahiran di ibu, bisa ga bu?"
Buzzzzeengg dah ni si ibu..ini sih pertanyaan sama ibarat lu mau beli ayam, tapi datangnya ke toko bangunan.

Kalo ini terpaksa dijawab dengan sabaaaaaaaaaarrr, karna yu know pasien emak gue macem gimana, bakal terus nelpon!!!dan dijawab dengan sabar karna suka gak ngerti2.

"Ya, gak bisa bu, biasanya kalau yang lahir di dukun buat aktanya di Puskesmas terde..."
Belum abis gua jawab ni ibu-ibu udah ngelemparin pertanyaan yang gimanaaaa getooohhh...

"Tapi kan dek, ini bapaknya udah ganti, jadi nama bapaknya mau diganti juga, jadi bapaknya bukan bapak yang dulu, bapak yang baru...."

HAAAHHH??? YANG BONENG NANGNONG ni ibu!!!!!!!!! udah mau malsuin tempat lahir, mau malsuin nama bapak lagi! haduhhhhh..ini sih kayak Jeng Nicrut Ramadancrut ajeh, pengen ganti nama yang maksudnya ganti silsilah ampe ke pengadilan-pengadilanan sagala, silsilah yang mana erat hubungannya dengan warisan, tapi sayang ya jeng Nicrut, bapak lo ya bapak lo, bapak suami lo ya bapak suami lo. Akta kelahiran gak bisa diganti..jadi kalo mau warisan ya bagian warisan lo di suami lu, abisin aja disonoh!! Akhirnya tak ada yang bisa kulakukan lagi selain CABUT AJA TUH KABEL TELPON..bodo aaahhhh..dan keadaan pun kembali tenang..

Tapi kemudian, datanglah gangguan yang paling dashyat, paling bikin nyut2an, paling bikin kepala udah kayak kapal pecah, kapal karam shipwreck..daaaaaaaaannnnn gangguan yang paling menyebalkan dari semua ganguan itu adalah..CERAMAH ALA ORANG DEMO DARI MASJID.


Karna hari itu adalah hari Jum'at, sudah menjadi kebiasaan di d
aerah gang Bengkong, pagi-paginya dinyalain ceramah. Maksut dinyalain yaitu, ceramahnya udah ada dalam bentuk kaset..errrr..cd maksutnya. Sebenernya its OK ya kalo yang ceramah itu yang ngomongnya pelan-pelan, halus lembut, mungkin ga akan jadi morningmare si ratu biawak. Ini sih ya ampyunnnnn..ceramah teriak-teriak bener-bener bikin kuping sakit (yang tentunya nyambung ke gigi). Mungkin si penceramah dahulu itu mahasiswa yang suka demo kali ya??

Ya, siapa lagi kalo yang nyalain tuh ceramah dengan volume sinting kayak gitu kalo bukan si PAK RT!!!!! beuhhh makin pengen gua makan tu pak RT!!! sudah saatnya gua merencakan kudeta buat ni Pak RT. Kalo kalian bertanya mengapa gua sangat membencinya ada disini. (benci sifatnya deng)

Tapi, kayaknya gua kenapa sangat terganggu sama ceramah itu karna mungkin gua "terbakar" ya?

PS : Gangguan yang ketiga itu, diganggu oleh tangisan keponakan ratu biawak, si unyil. Tapi diputuskan itu gak dimasukkan kedalam gangguan, karna si unyil lucu sih.

3 comments:

Bunda Epong mengatakan...

Aku udah deg-deg-an...gimana nih kalau neng unyil jadi bahan tulisannya tante Ratu Biawak....bisa-bisa aku di cap sebagai emak yang kehilangan wibawa dan kontrol terhadap anaknya (emang iye sih) alias gak bisa menghentikan tangisan si unyil sehingga Ratu Biawak menulis di blog-nya...

Ternyata Sang Ratu sangat bijaksana...hehehe...

Bunda Epong mengatakan...

BTW Ratu....dokter Roro Djongrang ituh akuh bukan ya? Jangan Roro Djongrang knapa? Lebih pantes Ken Dedes tau....kan cantik...hehe

oncomdotcom mengatakan...

hahahahaha..yee jangan dong..Ken Dedes mah gak powerfull gitu..Nyi Roro Djongrang dong (iya gak sih?)..kan temanya disini wanita-wanita powerfull..hueeh

Ya..namanya juga anak kecil, mana ada anak kecil yang ga nangis, lagian si unyil pasti nangis karna ga diajak main sama tantenya yang pintar main ini *ge-er mode : on

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...