Theme Preview Rss

5 Alasan Bekerja Freelance

alasan mengapa anak-anak senasib serupa memilih bekerja as freelancer a.k.a serabutan daripada kerja kantoran.

Mungkin alasan paling klise, paling sering di dengar adalah karena idealisme. HAHAHAHA, gua gak tau pasti sebenernya tentang alasan ini, tapi yang jelas, ini terdengar seperti pembenaran. karena sebenarnya ada alasan-alasan kuat (bener-bener kuat) dan tidak mengada-ngada seperti :

1. Tidak bisa bekerja siang hari
Begitulah, layaknya setan, layaknya kuntilanak yang beroperasi pada malam hari, banyak teman-teman yang seperti itu. Entahlah ada apa pada malam hari tuh, mungkin karena santet berkeliaran, makanya inspirasi dan kekuatan bener-bener POL pada malam hari.

2. Tidak bisa bangun pagi
Tentu saja, layaknya kalong pagi hari adalah waktu yang tepat untuk tidur. (selain karna malas mandi pagi)

3. Benci rutinitas
Bangun pagi, pulang sore, sabtu (jika beruntung)-minggu libur, nyengclek di situ terus, bosen gitu..

4. Dress Code atau aturan penampilannya gak banget
Kadang kita di tuntut untuk selalu rapih dan enak dipandang, tapi bagi orang-orang yang udah nyaman di satu gaya "maintenance" itu menjadi suatu musibah besar. Seperti temen gua yang dibilang "baju nobita" karna dia hanya punya baju-baju kaos hitam saja. Tentu saja hitam dengan berbagai pantone seperti hitam bladus, hitam bagus, flat black, dsb, kemudian dia dituntut untuk memakai baju kemeja dengan warna yang gonjreng, yang tentu saja itu sangat mengganggunya.

Sebenarnya gaya penampilan ini bukan idealisme, tapi karna kenyamanan. Emang aneh sih, tapi kadang baju yang dipakai itu kayak jimat. Kalo pake baju itu bisa mendatangkan inspirasi dan ketekunan. Seperti gua punya celana jins yang pernah gak gua cuci selama setahun karena nazar, dan sepatu "buku telepon", dan gua ga bisa jauh2 dari benda2 itu karna seperti yang gua bilang tadi mereka tuh kayak jimat.

Tentu, bukan sekedar baju, tapi lain-lain dalam penampilan kayak rambut gimbal, rambut gondrong tak dicuci, bau ketek, dsb, pasti karna ada sesuatu yang membuat mereka nyaman. Kayak si Bella yang kalo mau tidur kudu cium ketek mamanya. Pasti gak ngerti kan kenapa bisa begitu? sama gua juga gak ngerti.

5. Hirarki dan Ke-feodal-an
Harap dicamkan baik-baik, kami bisa disuruh, kami bisa dimarah-marahin, kami bisa disebut sebagai bawahan. Tapi kayaknya kami gak bisa melakukan sesuatu apa itu yang disebut menjilat, bermanis muka, bertutur kata indah..dan paling sebel kalo kita dipaksa diem..diem..diem..diem.. walaupun atasan lu bilang "kita disini berdiskusi, kalo ada sesuatu yang ingin disampaikan bilang saja" tapi cihhh itu hanya bualan belaka seorang feodal. Justru kalau kita bicara malah masuk neraka.

Atau istilah lainnya dengan singkat aja deh bos = tuhan. kita harus menyembah-nyembah dia.

Waduh sori ya karna tuhan kami adalah karya dan karya adalah "aku", so tuhan adalah aku..ahahahaha *lebih ngaco lagi

Ya, gak semuanya atasan atau bos kayak gitu, tapi percayalah ada loh bos yang ngambek besar karena gak diucapin selamet ulangtahun atau selamat merayakan hari raya atau kita gak pernah kasih dia sesajen. INI SERIUS!!!

Baiklah mungkin segitu dulu aja deh, harap dimaklumi kalau ada sedikit curhatan ahahahaha..*tenang bakal di hapus nanti

5 comments:

nano mengatakan...

ncom emang yang namanya rutinitas itu nga semua ngebuat orang ngerasa nyaman, gw salah satu orang yang ngga nyaman sama rutinitas...
bikin saraf2 otak pada kaku..

oncomdotcom mengatakan...

ahahahahaha asiiikk berarti temen gua nambah lagi..
gua kira lu orang yang tipe kerja kantoran no..

nano mengatakan...

gw baru aja keluar dari tempat kerjaan nich alias (recent),
loe masih sering ngedesain ncom....

pea cantik banget mengatakan...

beibeh as usual, you're my inspiration déh….

oncomdotcom mengatakan...

nano : resign? ahahah bini lo gimana tuh?

pea cantik banget : ah kamu lebay deeehh..

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...