Theme Preview Rss

Mempertanyakan Kewanitaan

Suatu hari di bulan Agustus, ratu biawak terpaksa menjalani suatu kondisi dimana kondisi itu bisa bikin ratu biawak ingin makan orang, terus semedi di goa bungkereng sebelah kali cisadane sambil mencoba untuk berganti kulit. Haaa..rasanya kondisi tersebut bener-bener deh bikin gua pengen lari aja dari kenyataan. So, apakah nama kondisi tersebut?

Nemenin perempuan belanja.

Iyah..betul..betul..pekerjaan itu bener2 memuakkan. Gua bener2 ngerti perasaan cowok2 yang sedang di zolimi sama ceweknya ketika sedang nemenin ceweknya belanja. Udah nemeninnya lama banget, belinya cuma satu, minta di bayarin lagi!! HAHAAHA..emang enak!!!

Ya..jujurnya sih gua emang ga demen tuh ama yang namanya soping, berlama-lama pindah dari satu toko ke toko lain cuma buat nyari barang yang ga jelas juntrungnya mau dibeli apa kaga. Gua lebih milih gugulitikan di lantai selama dua jam daripada kudu soping selama dua jam juga.

Pernah suatu kali gua terjebak dalam kondisi memuakkan tersebut. Kira-kira 5 jam habis cuma buat nemenin manusia nyari baju doang. Segitu lima jam buat satu emol doang, tadinya mau menclok ke emol lain. Sori-sori jek! gua tinggal aja, males banget.

Gua pengen sepatu yang bisa bikin tinggi mendadak, gua pengen tas buat kerja yang ada internetnya; gua pengen baju yang kayak luna maya itu; gua pengen lipstik yang bisa bikin bibir jeber kayak angelina jolie; gua pengen punya mobil biar gaya; gua pengen punya berhalaberri biar eksis; gua pengen losyen yang bisa bikin putih, bikin muda 20 taun, dan yang terpenting ga bikin burikan kayak si ratu biawak itu; dan lain sebagainya

Kalau dipikir-pikir memang begitulah karakter perempuan ya? apa memang sudah kodratnya ya kalo perempuan itu pemilih dan banyak maunya?

Memang begitu kayaknya. Tapi karna dari sekian banyak daftar diatas ga ada yang gua pengenin, gua jadi bertanya-tanya tentang status kewanitaan gua. Apakah benar aku ini wanita?????

Pertanyaan itu bukan saja muncul dari dalam diri seorang ratu biawak. Pertanyaan itu justru muncul lebih dulu dari seorang perempuan yang telah habishabisan menyiksa gua dengan aktivitas belanjanya. Setelah 5 jam yang melelahkan itu, sementara dia kerepotan bawa banyaaaak banget tas, kardus, dan barang bawaan, eh gua malah leha-leha ga bawa apa-apa.
"Dari sekian banyaknya barang didalem, ko lu ga beli apa-apa? Lu perempuan bukan sih?" gitu katanya..

Ada juga seorang wanita yang bilang dengan sadisnya "Gak mungkin..gak mungkin, setiap perempuan doyan belanja..kalo ga doyan bukan perempuan namanya"

Baiklah daripada gua dibilang bukan perempuan, mari kita buat pembenaran!
Pembenaran pertama : yes perempuan emang banyak maunya, tapi yaaa..jangan disamaratakan dong, bukan sepatu cantik, tas trendi, baju gaul, apalagi berhalaberri yang gua mau! tapi..mmm..apa ya? apa ya? apa ya?????

Pembenaran kedua : setiap perempuan doyan belanja? heeehh?? emak gua ga demen belanja, tapi tetep perempuan tuh, karna bisa hamil dan ngelahirin anak macam gua, walaupun pada akhirnya anaknya juga dipertanyakan kewanitaannya karna membawa sifat bawaan emaknya yaitu gak demen belanja. Hoooh sungguh lingkaran setan..

3 comments:

rinarintowardani mengatakan...

tenang monk, gw ge ngga doyan belanja! (ngga doyan apa ngga mampu ya?!) hehehe...

nano mengatakan...

gw tahu ncom maunya loe....
1. loe tuch suka sama cowok yang rambutnya agak2 gondrong tapi sedikit berantakan & kulitnya kecoklat2an..
2. loe tuch sukanya nulis sama mengkritik kehidupan sosial orng...
he,he...

oncomdotcom mengatakan...

rina toa : kayaknya lo doyan bikin orang belanja buat lu na..

nano : yoi dong..no cowok kayak gitu bikin gua rela mendatangi maradona buat menjodohkan gua dengan dia..
soal gue kritik kehidupan sosial orang, tentu saja no, karna kritik itu tak lain tak bukan berasal dari iri hari..hahaha

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...